Hindari Melihat dengan SATU MATA, tapi LIHATLAH dengan DUA MATAmu

cara-memandang-masalahMelihat sesuatu peristiwa, menilai seseorang, menilai kejadian haruslah melihat secara utuh dan detil. Tetapi kebanyakan orang hanya melihatnya dari “sebelah mata” atau istilah kerennya melihat hanya dengan “satu mata”. Banyak orang hanya melihat dan langsung mengartikan sesuai dengan apa yang mereka lihat, padahal apa yang kita lihat itu hanyalah “tampilan” saja, hanyalah sebuah “polesan” atau hanyalah sebuah “busana” saja. Yang namanya tampilan, polesan dan busana memang sengaja dibuat disesuaikan dengan maksud dan tujuan pembuatnya. Kalau tujuannya untuk membuat “pemirsa” nya kagum maka didesainlah dengan kecantikan dan kerapian, tapi kalau tujuannya untuk membuat “pemirsa” sedih dan kasihan maka didesainlah dengan kelusuhan, kesedihan dan keibaan. Benar kan?

Melihat dengan satu mata, membuat orang mudah menilai hanya dari permukaan saja,(kalau bahasa saya sebagai dosen dan praktisi telekomunikasi), hanya melihat dari layer pertama saja, sementara ada banyak lapis layer lagi dibawahnya yang ditutupi untuk menampilkan sebuah “figur” sebuah “kejadian” yang bisa menipu mata kita sebagai pemirsa. Saya ambil contoh, ketika ada seorang pengemis dipinggir jalan dengan pakaian yang lusuh, compang-camping, berjalan susah sambil berkata kekita “nak, saya belum makan, minta uang” dengan nada yang memelas. Lalu anda mengambil uang dua ribuan atau bahkan lima ribuan, kemudian memberikan kepada pengemis itu.

Anda benar, sikap anda sudah benar karena niatnya ingin membantu orang yang kesusahan, persepsi ini kan yang ada di benak anda?. Dan persepsi ini juga yang ada di banyak orang, dan “cerdas”nya persepsi ini yang digunakan oleh mereka-mereka yang mengubah penampilan dirinya dengan compang-camping, lusuh sambil memainkan nada memelas untuk memunculkan persepsi disetiap orang yang melihatnya, bahwa dirinya sedang kesusahan dan pantas dibantu. Hebat kan? Saya sering mendengar, teman-teman saya “ngerumpi” membahas pengemis dijalanan yang sesungguhnya mereka dikampunya punya rumah, bahkan ada beberapa bulan lalu seorang keluarga pengemis dijalanan yang kedapatan membawa uang 30juta, keren kan? teman-teman saya ini seolah marah dan merasa dibohongi ketika membantu pengemis dijalanan yang seperti itu. Lalu saya sampaikan pendapat saya, salah kalau kita marah, harusnya kita hargai mereka bahwa mereka itu cerdas, bisa melihat peluang dengan jeli, kalau kalian mau yang ditiru saja,beres kan hehe.

hati-hati-dengan-penglihatanmuKarena banyak orang, hanya melihat sesuatu dengan satu mata saja, hanya melihat dari layer permukaan saja, jarang yang melihat sampai menembus layer yang lebih dalam. Contoh pengemis adalah kondisi yang terjadi untuk memunculkan persepsi yang sedih dan kasihan, lalu bagaimana dengan persepsi yang baik, merakyat dan sederhana hehe, ya itu pun juga dibangun dan “didesain” untuk mempengaruhi persepsi masyarakat. Hmm, kalau anda bertemu dua orang dokter, yang satu menggunakan jas putih dokter dengan stetoskop dilehernya, sedangkan yang satunya hanya menggunakan T-Shirt dan celana jeans, kira-kira mana yang membuat anda lebih percaya? yang jas putih kan?

Lalu bagaimana ketika ada sebagian orang yang memanfaatkan persepsi umum ini, berpura-pura menjadi dokter dengan menggunakan jas putih, membawa stetoskop, tentu orang percaya kan? Bukan hanya dokter, para pemuka agama juga, politisi, presiden, semua sudah ada persepsi dalam pikiran setiap orang, ketika persepsi itu dimanfaatkan oleh orang-orang yang sekedar hanya ingin “berpura-pura” maka tentu bisa, benar kan?

pakaian-dokter-palsu

Karena itu, kita sebagai “pemirsa” harus cerdas dalam menilai seseorang, menilai sebuah kejadian, berhenti hanya melihat dari satu mata saja, tapi lihatlah dengan dua mata, Tuhan memberikan kita dua mata agar melihat segalanya dengan utuh dan benar, bukan hanya melihat satu sisi saja.

Sebagai pakar pikiran saya sering mendapat pertanyaan juga tentang tayangan di televisi, seperti hipnotis, acara supranatural, kesurupan, sulap dll, banyak orang bertanya ke saya “bagaimana menurut pak firman tentang tayangan mistis di tv, kesurupan dan sejenisnya itu”. Saya hanya jawab ,”cerdaslah jadi pemirsa, bukankah dicara itu sudah ditulis bahwa hanya show, ya kembalikan menjadi show, posisikan sebagai show, lihatlah sebagai show, show adalah pertunjukan yang “sengaja” dibuat untuk memberikan hiburan”. Apa yang anda lihat di acara TV hanyalah show saja, jadi ya buat apa dipikir terlalu dalam, ya kan?. Bahkan ada juga yang bertanya ke saya tentang training pemberdayaan diri yang menyuruh pesertanya berjalan diatas api, berjalan di pecahan kaca, mematahkan pensil dan sejenisnya. Saya hanya bilang, “makna dari kekuatan pikiran bukan sesempit itu, kalau hanya berjalan diatas api, dipecahan kaca dan sejenisnya, maka itu hanyalah hukum fisika saja, silahkan melihat dengan dua mata ya, lihatlah dengan utuh dan jelas, pecahan kacanya juga sudah dihaluskan pinggirannya, posisinya pecahan kacanya juga tidur, terus apinya kan hanya dipinggir saja”

tertipu-penglihatan

Lihatlah segala hal dengan utuh, dari semua sisi, maka kita pasti menemukan sebuah “ilmu” yang luar biasa dalam hidup ini. Cerdaslah sahabat, cerdaslah bangsaku…bersambung…..:)

3 Tanggapan

  1. Benar mas firman kalau kita melihat sesuatu dengan sebelah mata kemungkinan besar akan salah, tapi kalau melihatnya dari semua sisi kemungkinan benarnya lebih besar. 👍👍👍

  2. Setuju, sesuai quote sahabat, “Hisablah dirimu sebelum dihisab orang lain.”

  3. […] Pertama, lihatlah informasi dengan utuh dan jelas. Sebelum menyimpannya, sebelum menganggapnya sebagai kebenaran maka lihatlah informasi dengan utuh dan jelas. Lihatlah dari atas, lihatlah secara melingkar. Istilah kerennya circle view dan helicopter view. Jadi bukan hanya dari satu sisi saja lalu sudah anda anggap itu yang benar, seringkali banyak orang melihat dari satu sisi, melihat dari satu mata saja. Coba baca lagi artikel saya ini tentang melihat dengan dua mata klik disini. […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: